Membalas hinaan haters dengan cinta: Wawancara dengan komedian Uus

February 27, 2018
1051 Views

Komedian Uus mungkin gak pernah menyangka kalau opininya bakal berdampak begitu besar pada hidupnya. Bahkan, gara-gara singgungannya soal Rizieq Shihab, istri dan anaknya turut jadi sasaran hinaan para netizen.

Beratnya lagi, selain berdampak pada kehidupan pribadi, kerjaan Uus pun turut terkena imbasnya. Ia mengaku kehilangan pekerjaan tetap dan sejumlah tawaran di dunia hiburan Tanah Air.

Lalu, seperti apa keadaan Uus sekarang? baru-baru ini Coconuts Indonesia sempat berbincang-bincang dengan beliau. Betapa salutnya kami ketika melihat segala hinaan yang dilontarkan ke dirinya dan keluarganya tidak mematahkan semangatnya tentang kebebasan berekspresi.

Ceritain dong kenapa Uus bisa setenang itu saat dibully kemaren?

Karena ini bukan pertama kalinya. Pernah gara-gara hijab, terus Kpop-ers. Jadi pas gue diserang lagi, ya udah.

“Ya udah” gimana?

Ya gue tahu sih klo misalnya standar hidup orang itu beda-beda. Ya… ada sebagian komen dimana mereka mengakui itu, kayak “kita tuh stres, kita tuh hidupnya susah. Jadi kita ngerasa berhak untuk ngata-ngatain orang untuk ngelepas stres.” Intinya kayak gitu. Dan itu pengakuan salah satu dari mereka.

Jadi ngata-ngatain itu adalah cara salah satu cara biar mereka gak stres?

Iya, jadinya indeks happiness mereka tuh sangat rendah. Itu yang ngebuktiin Indonesia itu masih miskin. Jadi masih banyak orang yang kayak gitu.

Gara-gara serangan netizen kemarin, sempet kehilangan banyak job ga sih?

Kalau tawaran hilang banyak banget. Gua sih dari dulu gak pernah nganggep apa yang terjadi di hidup gua itu sebuah cobaan atau ujian. Itu proses hidup aja.

Toh yang gue lakuin (kemarin) juga bukan ngehina. Gue enggak ngehina secara frontal. Gue gak pakai kata-kata kasar. Ibaratnya gue punya open statement. Ini opini gue. Lu mau setuju ama gue atau engga ya terserah lu. Gue gak menggiring orang untuk membenci. Terserah orang mau mikirnya gimana.

Termasuk yang soal ulama?

Pas gue sebut ulama gadung gue gak sebut nama. Yang nanya Rizieq ulama atau bukan itu juga sebuah pertanyaan, bukan menyebutkan kalau bapak Rizieq bukan ulama. Kan gue gak ada tendensi ke arah situ. Tapi mereka mikirnya ke arah situ ya udah mau gimana lagi.

Hal yang gue lakuin ini kan sebuah opini yang menurut gue sifatnya pribadi. Jadinya ketika itu berefek ke kerjaan gue, gue sih ngerasanya gue gak salah. Tapi ya udah mau gimana lagi, mungkin prosesnya memang seperti ini.

Menurut Uus kebebasan berpendapat di Indonesia itu gimana sih sekarang?

Sama kayak slogan ‘stop bullying’ aja sih. Double standar. Kayak kita ngeliat orang ngomong kasar segala macem biasa aja, tapi begitu ngeliat Young Lex yang ngomong, langsung kayak “Apaan sih ini ngerusak generasi segala macem.” Itu double standar aja sih menurut gue.

Terus kayak beberapa cewek berhijab saat lihat bini gue yang tatoan. Dibilang pecun, murahan segala macem. Gue terus mikirnya, “kok cewek-cewek hijab gini ya?”

Kalo lu sempet baca tulisan-tulisan gw, lu pasti tahu kalau istri gue tuh mantan pecandu, mantan pengguna narkoba, makanya mentalnya belum stabil. Dia nanya ke gue, “berhijab kan katanya baik, kok kelakuannya gini sih?” Nah lu kalo diomongin kayak gitu sama orang awam soal agama, gimana coba cara lu menjelaskan itu semua?

Di sisi lain, artis-artis yang masih muda, masih belasan tahun, udah sender-senderan, peluk-pelukan, pacaran, tapi kok lu support, ya kayak double standar gitu.

Kayak kemarin pas gue ultah. Bini gue pake baju suster, terus nyium gue di bibir. Gue dibilang “keluarga apaan nih, keluarga binal” segala macem. Tapi pas Bang Wendi (Wendi Cagur) nyoba ciuman sama istrinya, gak dibully. Jadi memang double standar aja.

Kepikiran buat mengkasushukumkan mereka gak sih?

Kalau gitu kita gak ada bedanya dong sama mereka. Menebar ketakutan buat berpendapat. Sama aja dong.

Jadi ya gue memilih menyikapinya dengan cinta, dengan sayang. Itu makanya ketika gue dibully, ya udah, daripada kita sama-sama menebar kebencian ya mending kita sayang aja mereka, kita bercandain aja.

Yang harus diberantas tuh justru stigma soal publik figur. Kalau Pak Jokowi bilang revolusi mental, ya mungkin memang harus gitu.

Gini aja deh yang simple, kayak mobil sama motor, yang salah motor tapi tetep yang disalahin mobil. Nah publik figur juga gitu, kita mau bener, mau salah, ya disalahin terus. Seolah-olah yang terlihat superior itu bakal nginjek yang inferior. Ya yang gitu-gitulah.

Jujur, gue gak nyangka bakal punya karier segede ini. Dan ketika gue memilih pasangan hidup gue yang seorang pecandu, yang meminta gue untuk menuntunnya ke kehidupan yang lebih baik, ya gue sih nganggepnya amanah, bukan sesuatu yang harus dijauhin.

Gue pengen semua perempuan itu dihargai. Entah dulunya pecandu narkoba, atau sorry to say, pelacur, mereka punya hak untuk disayang. Sementara lu yang orang-orang baik malah memarjinalisasi mereka. Jadinya mau sampai kapan, lu mau ngomongin hak perempuan tapi gak ada tindakan yang nyata.

Jadi ya cara gue menyikapi ya adalah dengan cinta, dengan sayang, itu makanya ketika gw dibully, ya udah. daripada kita sama-sama menebar kebencian ya mending kita sayang aja mereka, kita bercandain aja.

Pernah gak sih ketemu haters di dunia nyata?

Gak pernah. Setelah kejadian kemarin justru banyak kejadian lucu di jalan. Kayak tiba-tiba ada yang teriak, “Bang Uus semangat ya” padahal gue gak tahu itu siapa.

Harapan Uus apa sih soal ini?

Kemarin gue kan sempet ngobrol sama Ibu Alissa Wahid di Twitter. Beliau bilang, “Mas Uus saya gak kenal Mas Uus, tapi dengan apa yang Mas Uus lakukan semoga semuanya dimudahkan.”

Terus gue bilang, kalau semuanya dimudahkan nanti saya jadi orang yang lembek atuh. Jadi mending didoakan biar dikuatkan aja, jangan dimudahkan gitu.

Saat ini, Uus mengisi hari-harinya dengan menulis dan melakukan stand up di sejumlah acara off-air. Kami berharap agar ia bisa segera bangkit dan kembali dengan karya yang besar.

Share your thoughts

You may be interested

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian
Viral
0 shares9617 views
Viral
0 shares9617 views

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian

Batok.co - Nov 30, 2018

Selamat jalan Stephen Hillenburg.

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)
Viral
0 shares5167 views
Viral
0 shares5167 views

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)

Batok.co - Nov 29, 2018

“Ngapa lu loncat lontong!”