Paus mati di Wakatobi, ada sampah plastik 5,9 kg dalam perutnya

November 21, 2018
523 Views
Foto: WWF Indonesia / Kartika Sumolang

Pencemaran lingkungan hidup akibat penggunaan plastik rasanya sudah sangat mengkhawatirkan.

Seekor paus sperma ditemukan terdampar dan mati di Pulau Kapota, Wakatobi, Sulawesi Tenggara, pada Minggu, 18 November lalu. Bangkainya yang terbawa air laut sudah membusuk dan bagian tubuhnya sudah tidak lengkap.

Tapi yang membuatnya tambah mengenaskan, seperti diungkap akun media sosial WWF Indonesia, terdapat banyak sampah hingga mencapai 5,9 kg di dalam perutnya. Dari botol plastik, tali rafia, bahkan hingga sandal jepit ditemukan saat petugas setempat membelahnya.

Pihak berwenang juga tidak bisa melakukan nekropsi untuk mengetahui penyebab pasti kematian paus sepanjang 9,5 meter itu karena keadaannya yang sudah sedemikian rupa.

Diberitakan Kompas, bangkai paus akhirnya dikuburkan pada Selasa kemarin karena aroma busuknya mengganggu masyarakat sekitar. Tulangnya akan dijadikan spesimen di Akademi Komunitas Perikanan dan Kelautan Wakatobi, sedangkan sampel plastik diambil untuk diteliti.

Bisa jadi kumpulan sampah plastik yang termakan paus berasal dari sungai yang telah tercemar. Sebuah studi menunjukan bahwa empat sungai di Indonesia termasuk ke dalam daftar 20 sungai paling tercemar sampah plastik di dunia.

Penyebab kematian paus tadi memang belum bisa disimpulkan, tapi masih tega buang sampah sembarangan?

Baca juga:


Batok.co: Berita musik dan gaya hidup terkini.

Share your thoughts

You may be interested

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian
Viral
0 shares11098 views
Viral
0 shares11098 views

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian

Batok.co - Nov 30, 2018

Selamat jalan Stephen Hillenburg.

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)
Viral
0 shares5766 views
Viral
0 shares5766 views

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)

Batok.co - Nov 29, 2018

“Ngapa lu loncat lontong!”