Retribusi pedagang via autodebet

May 23, 2016
894 Views

PKL yang menempati kawasan yang dulu terkenal kumuh di Jalan Pisangan Raya, sekarang semakin berbenah. Pembinaan dan penataan swadaya sudah membuat jalanan di Jakarta Timur ini agak rapi, dan sekarang retribusi dibuat lebih terorganisir menggunakan autodebet.

Iya. Dipotong langsung dari rekening Bank DKI. Keren abis kan. Retribusi sebesar Rp 3 ribu per hari ini bertujuan untuk meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) dan mencegah pungutan liar.

“Saat ini terdapat 60 kios semi permanen yang dimiliki oleh 47 pedagang . Dari jumlah tersebut, 39 pedagang sudah memiliki rekening Bank DKI dan membayar retribusi secara autodebet. Sementara delapan pedagang lainnya belum memiliki rekening dan secepatnya akan mendaftarkan ke Bank DKI,” Kasudin Koperasi, UKM dan Perdagangan Jakarta Timur, Arfian menerangkan pada Warta Kota kemarin.

Nah sekarang tinggal diawasi alurnya agar yakin retribusi ini betul-betul masuk PAD. Begitupun dengan sumber lain seperti pajak. Gak adil betul kalau pedagang dengan penghasilan pas-pasan bayar retribusi sementara yang berlebih justru sibuk cari jalan menekan pajak.

Lucu juga kalau semua pajak bisa diautodebet supaya gak bisa nakal-nakalan.

Share your thoughts

You may be interested

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian
Viral
0 shares26248 views
Viral
0 shares26248 views

Kreator Spongebob meninggal, netizen Indonesia bikin meme pengajian

Batok.co - Nov 30, 2018

Selamat jalan Stephen Hillenburg.

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)
Viral
0 shares7204 views
Viral
0 shares7204 views

Nyebrangin papan, motornya selamat orangnya nyebur (video)

Batok.co - Nov 29, 2018

“Ngapa lu loncat lontong!”